Suami-Istri Ingin Lebih Romantis? Mandilah Bersama. Itulah Anjuran Nabi

Keromantisan merupakan pelekat dan juga perekat ikatan. keromantisan dalam rumah tangga hendak membikin rumah tangga yang dibina berbarengan jadi langgeng. keromantisan muncul dengan silih menghormati dan juga mencermati satu sama lain.

tetapi, ingat keromantisan itu bukan kamus buat siapa aja? dia merupakan kosa kata spesial buat pendamping suami istri, jalinan yang halal. bukan pendamping yang mendekati zina, pacaran.

wahai perempuan, mandi berbarengan suami merupakan salah satu trik buat memupuk keromantisan dan juga keharmonisan rumah tangga. jangan cemas. perihal ini sempat pula dicontohkan oleh rasulullah saw.

jadi, ini bukan masalah yang wajib ditutup - tutupi, namun islam mengajarkannya guna menggapai kehidupan rumah tangga yang penuh dengan kerasa kasih sayang, rahmah, dan juga ketenangan.

mandi berbarengan dengan suami, hendak lebih romantis bila sebelumnya telah melaksanakan ikatan suami istri. jadi, mandi bersamanya dalam rangka mandi junub berbarengan. mandi besar buat menyirnakan najis. berkaitan dengan perihal ini, rasulullah saw bersabda.

“rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang seseorang wanita mandi dari sisa pria ataupun seseorang pria mandi dari sisa wanita. tetapi hendaklah mereka mandi bertepatan (melalui wadah yang sama). ” (hr. abu daud nomor. 81 dan juga an nasai nomor. 239. angkatan laut (AL) hafizh abu thohir berkata kalau sanad hadits ini shahih).

menimpa perinci ataupun tata trik mandi berbarengan dengan suami, islam tidak mengantarkan dengan detil. tetapi, butuh dikenal batasan - batasan dalam mandi berbarengan ini. antara lain.

boleh memandang rambut/aurat pasangan
sebagaimana hadits di atas, kalau antara suami istri boleh memandang satu dan juga yang lain, tidak terdapat batas rambut/aurat antara keduanya. tidak hanya itu dipertegas pula dengan hadits berikut.

telah menggambarkan kepada kami ‘abdan mengatakan, telah mengabarkan kepada kami ‘abdullah mengatakan, telah mengabarkan kepada kami hisyam bin ‘urwah dari ayahnya dari ‘aisyah mengatakan, : merupakan nabi rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. bila mandi janabat, cuci tangannya dan juga berwudlu’ sebagaimana wudlu’ unmtuk shalat. setelah itu mandi dengan menggosok - gosokkan tangannya ke rambut kepalanya sampai apabila telah percaya menyeluruh menimpa dasar kulit kepalanya dia mengguyurkan air ke atasnya 3 kali. kemudian membilas segala tubuhnya. ‘aisyah mengatakan, : saya sempat mandi berbarengan rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. dari satu bejana dimana kami silih mengambil (menciduk) air seiring. [hr. bukhari nomor : 264]

ibnu ‘urwah angkatan laut (AL) hanbali rahimahullah mengatakan dalam mengomentari hadits di atas, “dibolehkan untuk tiap pendamping suami istri buat memandang segala badan pendampingnya dan juga menyentuhnya sampai farji’ (kemaluan) , bersumber pada hadits ini. karna farji’ istrinya merupakan halal menurutnya buat dinikmati, hingga dibolehkan pula menurutnya buat memandang dan juga menjamahnya serupa anggota badannya yang lain. ” [lihat al - kawaakib (579/29/1].

larangan (bukan haram) mandi sisa, sisa suami - istri
larangan mandi dari sisa istri yang disebutkan dalam hadits di atas merupakan larangan ta’dib, tutorial buat melaksanakan yang lebih baik. jadi bukan artinya merupakan larangan haram.

karna dalam hadits lain disebutkan kalau nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mandi dari sisa istrinya, serupa dari sisa mandi maimunah. sebagiamana disebutkan dalam hadits riwayat muslim, di mana ibnu ‘abbas mengatakan,

“rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sempat mandi dari sisa mandi maimunah. ” (hr. muslim nomor. 323).

dari ibnu ‘abbas, dia mengatakan, “sebagian istri nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sempat mandi di satu wadah besar. kemudian tiba nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan juga dia mengambil air dari sisa mandi istrinya, ataupun dia berkeinginan buat mandi. hingga salah satu istrinya mengatakan, “wahai rasulullah, saya tadi junub (dan juga itu sisa mandiku, pen). rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga bersabda: sebetulnya air itu tidak terbawa - bawa oleh junub. ” (hr. abu daud nomor. 68, tirmidzi nomor. 65, dan juga ibnu majah nomor. 370. tirmidzi menshahihkan hadits ini).

tidak hanya daripada itu, adab ataupun trik mandi berbarengan suami istri yang pula butuh dicermati merupakan.

kamar mandinya berposisi di dalam rumah
suami istri harus memiliki kamar mandi di dalam rumahnya. suami sebaiknya tidak memperkenankan istrinya masuk ke kamar mandi universal, karna perihal itu diharamkan.

tidak menggambarkan kepada orang lain
haram untuk suami istri membuka rahasia yang berkaitan dengan urusan ranjang mereka. nabi bersabda,

“sesungguhnya manusia yang amat kurang baik perannya di sisi allah pada hari kiamat yakni seorang yang menyetubuhi istrinya dan juga istri bersetubuh dengan suaminya, setelah itu suami menyebarkan rahasia istrinya. ” (hr. muslim)

tidak dikenal oleh anak
mandi berbarengan dengan suami sebaiknya dicoba dikala kanak - kanak tidur ataupun tidak dikenal oleh anak karna mempunyai kamar yang berubah.

perihal ini paling utama untuk anak kecil. karna orang tua hendak kesusahan buat menarangkan kepada anaknya nantinya.

tidak menggangu orang lain
mandi berbarengan ini sebaiknya tidak memunculkan suara gaduh ataupun riuh sampai - sampai dapat terdengar oleh penunggu rumah, teman maupun orang sebelah rumah. sebaiknya mandi berbarengan ini dicoba di kamar dalam.

mudah - mudahan postingan ini berguna. tingkatkan romantisme dalam rumah tangga sampai - sampai rumah tangga yang terjalin merupakan rumah tangga yang harmonis.






( sumber: bicarawanita. xyz )