Ketika Amalan Tercampur Riya dan Keinginan Dunia

Amalan yang tercampur riya’

bila riya’ terdapat dalam tiap ibadah, hingga itu cuma terdapat pada orang munafik dan juga orang kafir.
bila ibadah dari awal mulanya tidak ikhlas, hingga ibadahnya tidak legal dan juga tidak diterima.
hasrat dini dalam ibadahnya ikhlas, tetapi di pertengahan dia tujukan ibadahnya pada makhluk, hingga pada dikala ini ibadahnya pula batal.

hasrat dini dalam ibadahnya ikhlas, tetapi di pertengahan dia tambahkan dari amalan awal mulanya tadi kepada tidak hanya allah –misalnya dengan dia perpanjang teks qur’annya dari lazimnya karna terdapat temannya - , hingga tambahannya ini yang dinilai batal. tetapi hasrat awal mulanya senantiasa terdapat dan juga tidak batal. inilah amalan yang tercampur riya.

bila hasrat awal mulanya sudah ikhas, tetapi sehabis dia jalani ibadah timbul pujian dari teman tanpa dia cari - cari, hingga ini merupakan berita gembira berbentuk kebaikan yang disegerakan untuk orang beriman, sebagaimana telah dipaparkan sebelumnya.

beramal akhirat buat memperoleh dunia

hasrat seorang kala beramal terdapat sebagian berbagai:

[pertama] bila niatnya merupakan murni buat memperoleh dunia kala ia beramal dan juga sama sekali tidak memiliki kemauan mengharap muka allah dan juga kehidupan akhirat, hingga orang semacam ini di akhirat tidak hendak memperoleh satu penggalan nikmat juga. butuh dikenal pula kalau amalan semacam ini bukanlah timbul dari seseorang mukmin. orang mukmin meski lemah imannya, ia tentu senantiasa mengharapkan muka allah dan juga negara akhirat.

[kedua] bila hasrat seorang merupakan buat mengharap muka allah dan juga buat memperoleh dunia sekalian, entah niatnya buat kedua - duanya sama ataupun mendekati, hingga semacam ini hendak kurangi tauhid dan juga keikhlasannya. amalannya dinilai mempunyai ketiadaan karna keikhlasannya tidak sempurna.

[ketiga] ada juga bila seorang telah beramal dengan ikhlash, cuma mau mengharap muka allah semata, hendak namun di balik itu ia memperoleh upah ataupun hasil yang ia ambil buat membantunya dalam beramal (semacam mujahid yang berjihad kemudian memperoleh harta rampasan perang,

para pengajar dan juga pekerja yang menyokong agama yang memperoleh upah dari negeri tiap bulannya) , hingga tidak kenapa mengambil upah tersebut. perihal ini pula tidak kurangi keimanan dan juga ketauhidannya, karna semula ia tidak beramal buat memperoleh dunia. semenjak dini ia sudah bernazar buat beramal sholeh dan juga menyokong agama ini, sebaliknya upah yang ia miliki merupakan di balik itu seluruh yang nantinya hendak membantu ia dalam beramal dan juga beragama.

ada juga amalan yang seorang jalani buat memperoleh balasan dunia terdapat 2 berbagai:

[pertama] amalan yang tidak disebutkan di dalamnya balasan dunia. tetapi seorang melaksanakan amalan tersebut buat mengharapkan balasan dunia, hingga semacam ini tidak diperbolehkan terlebih lagi tercantum kesyirikan.

semisal: seorang melakukan shalat tahajud. ia bernazar dalam hatinya kalau tentu dengan melaksanakan shalat malam ini, anaknya yang hendak lahir nanti merupakan pria. ini tidak dibolehkan karna tidak terdapat satu dalil juga yang mengatakan kalau dengan melaksanakan shalat tahajud hendak memperoleh anak pria.

[kedua] amalan yang disebutkan di dalamnya balasan dunia. contohnya merupakan silaturrahim dan juga berbakti kepada kedua orang tua. misalnya silaturrahim, nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِى رِزْقِهِ وَيُنْسَأَ لَهُ فِى أَثَرِهِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ

“barangsiapa bahagia buat dilapangkan rizki dan juga dipanjangkan usianya, hingga jalinlah tali silaturrahim (ikatan antar saudara). ” (hr. bukhari dan juga muslim)

bila seorang melaksanakan amalan semacam ini, tetapi cuma mau mengharapkan balasan dunia aja dan juga tidak mengharapkan balasan akhirat, hingga orang yang melaksanakannya telah terjatuh dalam kesyirikan. tetapi, bila ia melaksanakannya senantiasa mengharapkan balasan akhirat dan juga dunia sekalian, pula ia melaksanakannya dengan ikhlash, hingga ini tidak kenapa dan juga balasan dunia merupakan bagaikan ekstra nikmat untuknya karna syari’at telah menampilkan terdapatnya balasan dunia dalam amalan ini.

sesungguhnya bila seorang ikhlas dalam beramal tanpa mengharap - harap dunia, hingga dunia hendak tiba dengan sendirinya. mudah - mudahan sabda nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dapat jadi renungan untuk kita seluruh,

مَنْ كَانَتِ الآخِرَةُ هَمَّهُ جَعَلَ اللَّهُ غِنَاهُ فِى قَلْبِهِ وَجَمَعَ لَهُ شَمْلَهُ وَأَتَتْهُ الدُّنْيَا وَهِىَ رَاغِمَةٌ وَمَنْ كَانَتِ الدُّنْيَا هَمَّهُ جَعَلَ اللَّهُ فَقْرَهُ بَيْنَ عَيْنَيْهِ وَفَرَّقَ عَلَيْهِ شَمْلَهَ وَلَمْ يَأْتِهِ مِنَ الدُّنْيَا إِلاَّ مَا قُدِّرَ لَهُ

“barangsiapa yang niatnya merupakan buat mencapai akhirat, hingga allah hendak membagikan kecukupan dalam hatinya, ia hendak menyatukan keinginannya yang tercerai berai, dunia juga hendak ia peroleh dan juga tunduk hina padanya. barangsiapa yang niatnya merupakan buat mencapai dunia, hingga allah hendak menjadikan ia tidak sempat terasa cukup, hendak mencerai beraikan keinginannya, dunia juga tidak ia peroleh kecuali yang telah diresmikan menurutnya. ”

penutup: gimana trik supaya ikhlas?

mendalami ilmu ikhlas dan juga riya’.
kenali nama dan juga watak allah dan juga lebih mendalami tauhid.
senantiasa meminta kepada allah supaya dimudahkan buat ikhlas dalam tiap amalan.
berpikir kalau dunia ini hendak fana.
cemas mati dalam kondisi su’ul khotimah (akhir yang kurang baik) dan juga cemas terhadap siksa kubur.
memikirkan kenikmatan surga untuk orang - orang yang berbuat ikhlas.
mengingat siksa neraka untuk orang - orang yang berbuat riya’.
cemas hendak terhapusnya amalan karna riya’.
antusias dalam menyembunyikan amalan, teratur dalam melaksanakan shalat malam dan juga puasa sunnah.
meninggalkan kerasa tamak pada apa yang terdapat pada manusia.
mempunyai waktu buat mengasingkan diri dan juga menyendiri buat beramal.
bersahabat dengan orang - orang sholih yang senantiasa ikhlas dalam amalannya.
membaca kisah - kisah orang yang berbuat ikhlas.
kerap muhasabah ataupun introspeksi diri.
mengingat kalau setan tidak hendak mengusik orang - orang yang berupaya buat ikhlas.


mudah - mudahan kita dimudahkan oleh allah buat jadi orang - orang yang berbuat ikhlas dalam beramal. seluruh puji untuk allah yang dengan nikmat - nya seluruh kebaikan jadi sempurna.






( sumber : rumaysho. com )