Beginilah Dahsyatnya Rasa Sakit Saat Ajal Menjelang

Kematian jadi salah satu rahasia dari allah swt. tidak terdapat satupun orang yang mengenali kapan pribadinya hendak terpanggil menghadap si pencipta. tetapi, perihal yang tentu merupakan tiap orang yang bernyawa hendak hadapi peristiwa ini.

saat sebelum betul - betul diambil nyawanya, manusia hendak terlebih dulu merasakan sakaratul maut. sakaratul maut ditafsirkan bagaikan prosesi kematian yang amat menyakitkan untuk mereka yang merasakannya.

kesakitan yang luar biasa tersebut hendak dialami oleh manusia saat sebelum roh terlepas dari jasad. lalu, bagaimanakah sesungguhnya kedahsyatan kerasa sakit kala kematian hendak menjemput? berikut data lengkapnya.

di dikala seorang hendak mengalami suatu kematian, kerasa sakit yang luar biasa hendak dirasakan oleh sang mayit. rasulullah saw pula sempat bersabda bahwasanya kerasa sakit sakaratul maut itu kadarnya serupa 3 ratus pukulan pedang.

penderitaan terdahsyat sang mayit kala mengalami sakaratul maut merupakan dikala ruhnya hingga ke tenggorokan. allah swt berfirman:

“sekali - kali jangan. apabila napas (seorang) telah (menekan) hingga tenggorokan. dan juga dikatakan (kepadanya) : “siapakah yang mampu menyembuhkan”. dan juga ia percaya kalau sebetulnya seperti itu waktu perpisahan. dan juga bertaut betis (kiri) dengan betis (kanan). dan juga kepada rabbmulah pada hari itu kalian dihalau”. [al qiyamah: 26 - 30]

syaikh sa’di menarangkan: “allah menegaskan para hamba - nya dengan keadan orang yang hendak tercabut nyawanya, kalau kala ruh hingga pada taraqi ialah tulang - tulang yang meliputi ujung leher (tenggorokan) , hingga pada dikala seperti itu penderitaan mulai berat, (dia) mencari seluruh fasilitas yang dikira menimbulkan kesembuhan ataupun kenyamanan.

karna itu allah berfiman: “dan dikatakan (kepadanya) : “siapakah yang hendak mengobati? ” maksudnya siapa yang hendak meruqyahnya dari kata ruqyah.

alasannya, mereka telah ketiadaan seluruh pengobatan universal yang mereka pikirkan, sampai - sampai mereka tergantung sekali pada pengobatan ilahi. tetapi qadha dan juga qadar bila tiba dan juga datang, hingga tidak mampu ditolak.

dan juga ia percaya kalau sebetulnya seperti itu waktu perpisahan dengan dunia. dan juga bertaut betis (kiri) dengan betis (kanan) , artinya kesengsaraan jadi satu dan juga berkumpul.

urusan jadi beresiko, penderitaan terus menjadi susah, nyawa diharapkan keluar dari tubuh yang telah dia huni dan juga masih bersamanya. hingga dihalau mengarah allah ta’ala buat dibalasi amalannya, dan juga mengakui perbuatannya.

peringatan yang allah sebutkan ini hendak mampu mendesak hati - hati buat bergegas mengarah keselamatannya, dan juga menahannya dari masalah yang jadi kebinasaannya.

namun, orang yang menantang, orang yang tidak menemukan khasiat dari ayat - ayat, tetap berbuat sesat dan juga kekufuran dan juga penentangan”. taisir (AL) karimi ar rahman fi tafsiri kalami (AL) mannan hlm. 833)

kala sakaratul maut menjelang, sang mayit hendak merasakan panas yang luar biasa dan juga sakit yang tiada terkira. tidak cuma itu, dia pula hendak terasa amat kehausan.

suatu cerita menimpa sakaratul maut terjalin pada era nabi isa. ini berlangsung kala beliay ditantang oleh kalangan kafir buat meyakinkan mukjizatnya ialah mampu membangkitkan orang yang sudah wafat atas izin allah swt.

kala itu, nabi isa ditantang buat membangkitkan syam bin nun yang sudah lama wafat dunia. hingga pergilah nabi isa ke makam orang tersebut buat sholat 2 rakaat dan juga meminta kepada allah swt buat meyakinkan mukjizat yang dikaruniakan allah kepada pribadinya.

sehabis itu, allah swt mengabulkan permintaan dia. dikala itu pula bangkitlah syam bin nun dari dalam kuburnya dalam kondisi rambutnya yang beruban. lalu bertanyalah nabi isa kepada dirinya

“padahal waktu engkau masih hidup dahulu tidak demikian (tidak beruban) ? ”, kemudian syam bin nun menanggapi, “aku mendengar panggilanmu, dan juga mengira kiamat telah datang. hingga berkembang uban di rambut dan juga janggutku karna kaget dan juga cemas. ”

nabi isa setelah itu bertanya lagi, “sejak berapa lama engkau telah wafat? ”, ia menanggapi, “sejak 4 ribu tahun yang kemudian. namun sampai saat ini pedihnya sakaratul maut belum pula lenyap. ”

begitu luar lazimnya kerasa sakit dari sakaratul maut yang dikasih oleh allah swt. mudah - mudahan kita tidak tercantum ke dalam kalangan orang yang merasakan sakitnya sakaratul maut saat sebelum wafat dunia.






( sumber: infoyunik. com )