Ternyata !! Gelar Haji Hanya Ada Di Indonesia

Naik haji menggambarkan salah satu rukun islam dalam agama islam terlebih lagi terdapat pula mengatakan kalau bila belum naik haji hingga islamnya baru 99 % bukan 100 %. hendak namun pada perkembangannya naik haji dicoba bukan cuma buat ibadah semata melainkan ibadah haji bagaikan “prestise” diidentikan dengan gelar haji ataupun hajah di depan namanya.

sampai - sampai hadapi degradasi arti dari esensi naik haji itu seorang diri. bisa jadi uraian di atas bukan fenomena baru melainkan sudah jadi kenyataan di warga indonesia. sempatkah kita sejenak buat memikirkan dari mana asal gelar haji ataupun membaca novel, informasi, dan tulisan menimpa darimana gelar haji itu berasal. terlebih lagi terdapat sebagian orang mencantumkan gelar hajinya di ktp, kartu keluarga, dan juga surat - surat yang lain.

setelah itu bila dilihat dari islam itu seorang diri tidak membagikan uraian spesial terlebih hukum tertentu menimpa pemakaian gelar haji di depan nama seorang. ditambah katanya gelar haji cuma digunakan oleh warga indonesia. sejarah dulu menarangkan orang indonesia naik haji tidak terpanggil haji serupa lazimnya dikala ini, “pak haji” ataupun “bu haji”. pahlawan besar juga yagn berjuang buat indonesia tidak terpanggil haji, serupa pangeran diponegoro, kiyai mojo, dan juga yang lain tidak terpanggil misal haji diponegoro ataupun kiyai haji mojo.

bersumber dari nu. or. id konsumsi gelar haji berawal dari perlawanan umat islam di indonesia terhadap para penjajah. perlawanan lazimnya dipicu oleh seseorang guru, ulama, dan juga haji. karna pemerintah kolonialis mulai kesusahan buat mengidentifikasikan pemberontakan tersebut. tiap orang pribumi kembali dari tanah suci mekkah tentu terjalin pemberontakan. kesimpulannya para kolonialis keluarkan sesuatu kebijakan diketahui dengan ordonasi haji ialah tiap orang yang kembali dari haji harus memakai gelar “haji” di depan namanya.

kebijakan itu hendak memudahkan pemerintah kolonialis buat mengenali pelakon pemberontak. berawal dari seperti itu membikin gelar haji kerap dipakai di penggalan depan nama orang. parodi pemakaian gelar haji juga bermunculan, seandainya kita berpakaian serba - serbi putih ala habis naik haji meski kita belum naik haji tentu terdapat aja orang memanggilnya “pak haji” ataupun “bu haji”. terdapat pula orang yang sudah naik haji bila tidak terpanggil haji tentu hendak marah dan juga senantiasa mau terpanggil haji.

sesungguhnya terdapat gelar haji ataupun tidaknya tidaklah suatu berarti melainkan kita seharunya dapat memaknai secara mendalam apa tujuan naik haji, apa yang harrus berbeda sehabis naik haji, dan juga sebagainya setimpal dengan ajaran islam. bukan berarti kita naik haji cuma buat memperoleh gelar tersebut.







(sumber: nu. or. id  )